Out of Comfort Zone

[Just some draft I've done a few months ago that worth to be posted]

well, apa kabar semua? apa kabar blog yang udah berdebu ini? Last post di blog ini almost a year ago. And it really literally a year ago, gak hanya karena ini udah tahun 2015.

Mungkin pertanyaan-pertanyaan yang akan terlontar oleh para pembaca setia blog gue (kalo ada) adalah:

Kenapa udah gak bikin post lagi?
Kenapa terakhir bikin post yang sedih?
Garagara itu kah?
Atau karena males?
Atau sibuk belajar?
Sibuk kuliah?

Wait. Sebenernya pertanyaan yang gue bikin sendiri itumah wakakak.

Okay bakal gue jawab semua pertanyaan itu biar gak pada penasaran.

Karena gak sempet.
Gak sengaja kok.
Enggak bukan karna itu kok.
Iya betul males!
HAHAHA sibuk belajar is.... really doesn't sound like me.
hem define sibuk kuliah...


Karena udah hampir setahun gue gak pernah post gue bakal ceritain hal yang paling merubah hidup gue selama setahun itu. Apalagi kalo bukan transisi dari putih abu ke bangku kuliah?
And here we come the stories!


Sebelumnyaa gue ceritain dulu deh secara singkat perjalanan gue.

Febuari-Maret 2014
Kesibukan di bulan-bulan ini bagi kelas 12 adalah : bimbel, uas, ujian praktek, kongkow di tribun, mikirin undangan nikah snmptn, mikirin baju perpi, mikirin sedih bakalan pisah sama adek kelas, eh temen sekelas maksudnya dan sebagainya,

April 2014
Ujian Nasional, dan hedon merayakan kebebasan dari UN. Jadi kita-kita ini khilaf kesenengan selesai UN yang super duper nyebelin jadi lupa kalo harus belaja sbmptn juga.



Awal Mei 2014
Bimbel yang penuh harapan kalo bimbel ini hanya berlangsung singkat, bimbel yang penuh bolos juga karena sibuk syuting film angkatan #hazek. Pulang bimbel masih harus latihan buat persembahan angkatan. Kegiatan di sekolah? udah ga ada. Tapi itu bukan berarti menghalangi para aethernum untuk dateng ke smansa tiap hari. Tantangannya cuman satu: harus pake seragam.

Pertengahan Mei 2014
Dagdigdug pengumuman nilai UN karena ada simpang siur banyak yang gak lulus. Ditambah ada artikel yang menyatakan ada anak smansa yang gak lulus.Tapi................. Allhamdulilah dapet kabar super bahagia kalo gue dapet peringkat 2 UN ips se smansa.

Akhir Mei 2013
Masuk bimbel makin setengah hati karena pengumuman undangan makin mendekat. Kabarnya juga dimajuin lah, trus dimundurin lagi lah, gak jelas pokoknya. Dan akhirnya pengumumannya keluar. Beberapa menit nunggu dan yang keluar tulisan merah beserta kata maaf di dalamnya.

Juni 2014
Ambis seambis-ambisnya orang ambis. Gamau gagal untuk kedua kalinya. Ketemu temen seperjuangan malah tambah semangat. Bimbel bukan lagi buat formalitas. Hari H pun tiba. Hari sbmptn. Beberapa hari kemudian simak gue jalani. Dan sisanya tinggal berdoa pasrah. Saat itu tujuan gue masih sama kayak tujuan gue dari kelas 11. Manajemen UI.

Juli 2014
Bulan Ramadhan kali ini lebih dimaknai dengan doa yang tiada henti-hentinya kepada Yang Maha Kuasa karena di bulan ini lah hasil SBMPTN akan diumumkan.
Well, pengumuman sbmptn tiba. Udah siap dengan tulisan merah, tapi lebih siap lagi kalo tulisannya hijau. Ternyata... GAK ADA WARNANYA, yak salah deh gue, tapi ada kata selamat disitu. Tangisan haru memecah keheningan rumah. Gue diterima.. iya gue diterima....................................... di SBM ITB.


JENGJENGJENG!


Tunggu dulu, SBM ITB?
Iya SBM ITB, bukan Manajemen UI. Kaget kan? Gue juga.

Setelah penuh haru dan bahagia keterima di universitas ini gue baru mikir, ITB kan di Bandung. Gue harus ngekost dong? Jauh dari ortu? Jauh dari segala-galanya. Hidup di kota baru yang belum pernah lo tinggalin sebelumnya, Awalnya gue takut.
Ya, bagi yang gak kenal gue.. Gue adalah anak bungsu dari dua bersaudara yang gak pernah ninggalin rumah tanpa keluarga lebih dari seminggu, ya dan itu pas study tour. Bukan sih bukan manja, cuman yaaa gapernah dapet ataupun ada kesempatan gue untuk pergi dari rumah selama berminggu-minggu. Gak kayak kakak gue yang udah dua kali ngerasain exchange. Yang pertama 2 minggu, yang kedua  6 bulan. Dengan latar belakang seperti itu ngebayangin gue harus hidup sendiri selama 3 tahun ke depan di kota yang mungkin hanya berjarak 3 jam? No way. Gue gatau bisa bertahan atau enggak.

Tapi ini resiko dari pilihan yang gue ambil. Dan sejujurnya gue sama sekali gak kebayang gimana tinggal di Bandung dan gimana gue bakal kuliah di ITB. Memilih SBM ITB di pilihan kedua hanya memenuhi saran dari bapak dan ya emang gue gatau mau milih di mana lagi. Karena passion gue (yha, ini omongan anak SMA banget yang belum ngerasain pahit manisnya kuliah saat itu) cuman di manajemen. Tadinya bahkan mau di UNDIP, gegayaan banget gak sih.

Takut atau enggak, siap atau enggak, ini semua harus gue jalanin. Dimulai dari nyari kostan, beli barang-barang untuk menunjang kehidupan gue selama di Bandung, ngurusin berkas daftar ulang, dan... voila! Gue resmi jadi mahasiswa ITB, Gue resmi jadi anak rantau (Sekarang gue baru sadar, Depok-Bandung yag bisa pulang minimal 2 minggu sekali kalo lagi gak sibuk does not count as "merantau")

Sebulan pertama masih agak berat untuk dijalanin. Belum punya temen yang klik, walaupun ada temen kostan yang ternyata anak sbm juga. Belum nemu rutinitas yang pas selama kuliah jadi cuman kampus-kostan. Masih juga harus menyesuaikan pola makan yang apa-apa harus dilakuin sendiri. Dan ortu yang dateng tiap minggu ke Bandung untuk support (it's literally every weekend for the couple months). Dan ditambah transisi juga kali ya dari sma ke kuliah jadi masih kangen bangetbangetan gitu sama temen-temen sma dan rutinitas sma. Tapi gue tetap bertahan.

Tiga bulan berlalu. Gue mulai mendapat rima. Kalo diibaratkan sebuah lagu, kehidupan gue udah mulai memiliki nada. Udah cukup membuat orang yang mendengar sekedar menganggukan kepala atau membuat kaki bergerak sesuai ketukan. Gue mulai bisa bertahan. Dan gue amat sangatlah beruntung bisa masuk di kelas 1E yang isinya anak-anak keren semua :") yang kompak banget, yang ngalamin pahit manisnya kehidupan kuliah bareng-bareng da sebagainya. Thanks to matkul performance art (do not ask why business school has this major) yang udah bikin project satu kelas dan bikin kelas ini makin nyatu.

Akhir semester 1 pun diujung mata. Gue udah nyaman di Bandung. Terkadang gue bahkan lebih apal jalanan bandung daripada Selva si anak Bandung asli HAHAHA. Gak deng, karena dia anak bandung selatan jadi ga apal bandung atas. Gue udah sering ke dago pakar karena emang searah sama kostan. Gue udah nemu temen yang asik dan seru mau kemana aja hayok tapi seru juga buat cerita-cerita.

Well said,
Gue udah nyaman di Bandung :)

Comments

Popular Posts