only sister

Hai semua! *muka seneng abis ujian* yapyap uas terakhir di sma berhasil gue lewatin. Dan dengan bangganya gue juga berhasil memecahkan rekor untuk diri gue sendiri; gak pernah susulan uas/uts selama di smansa. Yeay! Padahal mah gak penting.

Jadi, di postingan kali ini gue mau ceritain tentang kakak gue mumpung dia lagi jauh (?), berhubung ayah dan ibu udah pernah gue ceritain sebelumnya. 



Namanya Nadhila Iffa Zakira. Sama kayak gue nama belakangnya. Itu nama keluarga ya? Ah bukan kok. Nama ayah lo ya? Bukan juga. Yaa, pokoknya ini nama dari ayah&ibu gue yang mungkin berpikiran 'ih seru kali ya kalo punya anak namanya ada yang sama!'
Gue biasa memanggilnya dengan sebutan "Mbak Diela". Gak usah gue jelasin juga yah, kenapa harus ada huruf 'e' di tengahnya:) 

Yak langsung saja, gue merasa kalo hidup kakak gue itu.................... ada-ada aja. Selalu ada cerita kocak, aneh atau apapun itu yang terjadi dihidupnya. Dan kejadian kocak yang paling gue inget sampe sekarang adalah "kakak gue dikasih uang 50 ribu sama tukang ojek" 




Jadi kakak gue biasa naik ojek ke sekolahnya pas SMA. Ngakunya sih, biar gak telat. Padahal sama aja. Dan disuatu hari kakak gue lupa bawa uang dari rumah dan kebingungan gimana caranya bayar ojek,

Akhirnya dia bilang kalo uang dia ketinggalan dan si tukang ojek silakan ke rumah untuk minta ke ibu. Tapi mungkin karena dengan muka memelas si ojek itu gak cuman percaya dengan kakak gue yang bener-bener ketinggalan uangnya, tapi dia malah nyodorin duit 50 ribu. 50 RIBU SAUDARA-SAUDARA!!! Dengan alasan, "ini buat jajan". Padahal uang jajan kakak gue juga gak nyampe 50 ribu-_-
Dan setelah basa-basi gak-usah-gak-papa-kok akhirnya uang itu tetep diambil sama dia. Kelakuan emang-_-


Dan ternyata setelah gue rewind ingatan gue lagi, dia pernah ngalamin hal yang sama juga, dan dengan gue! Pas SD, ibu ngasih uang jajan berupa selembar 5 ribuan ke kakak gue. 3 ribu buat dia, 2 ribu buat gue. Selalu setiap hari gitu. Nah, pas di jemputan kakak gue panik dan bilang kalo uangnya ketinggalan.

Gue sih ya enjoy aja walaupun dengan muka kesel+sedih juga berpikiran 'gue gak jajan dong:(' *ini mah namanya gak enjoy wkwk* Tapi gue berusaha ikhlas. Ikhlas kalo hari itu gue gak jajan apa-apa. Atau ikhlas meminjam uang temen aja nanti di sekolah. Tapi mendengar kakak gue yang panik, supir jemputan gue ngasih selembar uang 10 ribuan. Jadilah gue tetep jajan dengan tenang hari itu, dan ternyata uangnya keselip di tas atau dimanaa gitu. HAHAHA emang nyebelin ya kakak gue. 




Dan inilah yang membuat kakak gue dan gue berbeda. Raut muka. Kalo kata dia sendiri, muka gue itu muka jutek, sedangkan dia muka melas. Oke, gue akui karena orangtua gue juga bilang gitu (walaupun secara tersirat).


Ada hal lucu tentang persaudaraan kita *halah*. Waktu gue SD, gak ada yang percaya kalo mbak diela itu kakak gue. Padahal kita satu sekolah. Masuk pertengahan SMP, banyak yang mengira kita ini kembar. Dan lebih pahitnya banyak yang ngira kalo gue ini kakaknya-_- (faktor tinggi badan) 

Well, intinya sih gue bersyukur punya kakak, meskipun kadang akur kadang berantem (banyakan berantemnya padahal) ya pokoknya bersyukur lah! 


1997, rumah lama- Gue (5 bulan) Mbak Diela (3 tahun 9 bulan)
2013, bandara- Gue (16 tahun 10 bulan) Mbak Diela (20 tahun 2 bulan)

Comments

Popular Posts