Ekspektasi vs Realita

ekspektasi vs realita

Ya, semua hal yang kita ekspektasikan pada dasarnya berkemungkinan kecil akan sama dengan realita yang terjadi. Tapi kemungkinan besar "serupa tapi tak sama". Dan ada kemungkinan kecil juga "tidak sama atau sesuai".

Banyak kok orang yang bilang, jangan terlalu berekspektasi, nanti malah sakit hati. Iya, "orang" itu benar. Kalo kita terlalu berekspektasi tinggi akan suatu hal, namun pada kenyataannya tidak sesuai atau bahkan gagal, kita akan sakit hati. Yaaa rasanya kayak udah bakalan ngira suatu makanan itu enak banget, tapi pas dicobain gak enak. Apalagi kalo mahal harganya, nyesek banget pasti. *maafin gue yah kalo analoginya makanan, pas nulis ini lagi laper soalnya* 

Tapi ada juga loh yang bilang, hidup penuh ekspektasi itu penting. Jadi punya semacam harapan gitu. Misalkan kita mau mesen makanan buat temen-temen sekelas, dengan ekspektasi kita (misalkan) teman sekelas yang mau makanan ini adalah 20 orang, jadi kita bakal mesennya 25 lah, dengan ekspektasi bakal ada yang nambah, atau ada kemungkinan ada makanan  bener1  'kenapa-kenapa'. Nah, penting kan?


Trus kita harus gimana? Gue juga gak tau, karena gue bukan seorang kritikus yang bisa mengkritik dan bisa memberikan solusi *mabok belajar bindo* 

Tapi ya, bayangin deh kalo misalkan lo udah ngebayangin sebuah makanan dan lo berekspektasi tinggi terhadap makanan itu dan ternyata pas lo makan lebih enak! Senengnya tuh lebih dobel karena lo udah ngira kayak gitu dan ternyata perkiraan lo itu benar!!

(dan lagi-lagi) tapi, kalo lo berekspektasi tinggi trus ternyata sama sekali gak sesuai? ngeselin? banget. Dan rasanya tuh gondok banget deh. Lo gak bisa nyalahin siapa-siapa, karena yng berekspektasi tinggi adalah diri lo sendiri. Nyebelin plus sedih banget deh rasanya, padahal yang lo ekspektasikan itu baik. Tapi yang kejadian gak sesuai sama sekali, dan jadinya malah buruk. Rasanya tuh kayak mau teriak kenceng, nangis, dan sebagainya. Lebay sih, tapi buat gue yang emang kalo marah atau kesel air mata reflek keluar sih enggak. 

Intinya sih, kita harus berani ambil resiko. Ya kalo emang ternyata realitanya gagalm itu resiko lo karena berekspektasi.
Tapi hidup tanpa berani beresiko gak seru! 


ini............ antara sedih dan emang failed-_- 


it happens all the time-_-


Oiyaa buat yang baca blog gue (gue berekspektasi banyak yang baca) doain yaa semoga pemandangan di bawah ini, menjadi pemandangan gue tiap hari tahun depan! hehe. InsyaAllah udah fix :)


Comments

Popular Posts