nyasar

Yak, gue sering nyasar kok sering. Tapi menurut gue ada dua kejadian nyasar yang paling kocak yang pernah gue alamin.

Yang pertama pas donatur aksi. Jadi diawali di hari Selasa yang cukup indah, di mana di malemnya lo gausah belajar setangah mati lagi dan gak juga perlu repot-repot masang alarm jam 3 pagi, karena UTS sudah selesai yeay! dan ada cari dana aksi36 alteration! Yaudah gue dateng sekitar jam 11-an karena gatau basecamp dmn-_- trus lanjut ke basecamp disambut dengan rumor kalo radifan bakal nraktir mang oyo. Tapi sayangnya gue baru makan, jadi gak terlalu excited. Karena antusiasme yang sedikit omongan itu gak berlanjut, dan akhirnya cowok-cowok pun sholat di mushola deket TK. Dan ternyata mereka ditraktir radifan-_- yaudah akhirnya gue mau berangkat tapi karena tak ada motor. Eh maksudya gak ada yang bisa naik motor. Eh maksudnya gak ada cewek yang bawa motor dan bisa bawa motor. Eh maksudnya gak ada cewek yang bawa motor dan bisa bawa motor dan bisa bonceng gue, akhirnya gue memutuskan buat bantu-bantu aja di basecamp dengan via sms-in anak-anak yang mau didatengin. Sebenernya gue nunggu amel yang katanya mau caridana bareng gue tapi dia gadateng2.

Gak lama dari gue bantu-bantu di beskem amel datang! Dan gue langsung ngambil perlengkapan dan langsung berangkat. Rumah pertama? lancar. Rumah kedua? Lancar. Rumah ketiga? Lancar sekali. Rumah keempat? Nah. Jadi yang 3 rumah pertama itu diiringi dengan bekal: bismillah-gue-atau-amel-pernah-ke-rumahnya-dan-kenal-orangnya-dengan-baik-juga-kenal-daerah-rumahnya.
Tapi untuk rumah keempat hanya berbekal: bismillah-ayok-kita-coba-aja.

Tapi diceritain dulu rutenya kita. Karena gue dan amel adalah dua orang lugu yang gatau daerah beji sama sekali jadi kita sangat berterimakasih dengan orang-orang yang berada di warung dan mengetahui jalan-jalan yang kita tanyain. Nih, jadi ke rumah pertama dan kedua itu di daerah beji dalem yg mau ke arah nembus ui, lewat yang pertigaan flyover tapi kita lurus terus. Nah, rumah ketiga ternyata di daerah kavling lewat bawah flyover. Dan ternyata menurut sumber dari xxx, ternyata rumah keempat beradai didaerah rumah pertama dan kedua. Akhirnya kita balik lagi. Menurut xxx rumah keempat dekat dengan sebuah kolam renang, jadi yang kita tanyain ke orang-orang sekitar itu adalah kolam renangnya. Dan akhirnya kita gak nemu kolam renang tersebut dan capek-_- mulailah nanya orang2 dengan alamat si rumah keempat. Dengan instruksi orang-orang yang rata-rata "mentok belok kiri, trus belok kanan neng" atau " mentok belok kanan, trus lurus aja neng" atau "wah saya kurang tau neng" atau "'coba neng lurus terus perempetan sungai yang agak nanjak belok kanan trus tanya lagi sama orang disitu neng" yakk-_- kalo gatau bilang aja mas:') akhirnya nemu juga jalan... sebut saja jalan mawar. Setelah muter-muter sampe nemu rumah yang mau didatengin amel nanti pas selesai donatur (-_-) kita ketemu jalan mawar. Sayangnya, jalan mawar itu punya banyak nomor. Ada jalan mawar I,II,II, dan IV kalo gak salah. Sedangkan alamat? Jalan Mawar tengah :') yak suka-suka banget deh tibatiba ada tengah. feeling amel udah gak enak aja, kalo sebenernya gak ada jalan mawar tengah.

Dan setelah sekian lama mencari si mawar (?) dengan soktaunya kita mikir "AHA! Ini dia jalan mawar tengah!, ayo cari nomor rumahnya!!" Dan kita coba nyari nomornya, dan ternyata ga urutan-_- dari nomor 57 sebelahnya nomor 25 trus nomor lain lagi. trus lelah karena nomornya sangat acak dan sangat random. Kalo kata amel "Ini nomor rumahnya dikocok ya?" yekali arisan nomor rumah-_- Gue dan Amel sudah sangat hopeless dan merasa udah berada di pelosok beji yang sama sekali gak pernah gue datengin. Gak nemu juga. Tiba-tiba kita seperti mendapatkan petunjuk! Awalnya gue bilang "kayaknya ini mawar tengah deh mel" akhirnya kita menyusuri rumah tersebut. Hal yang ngeselin kedua, nomor rumah di alamat adalah nomor 22A sedangkan kita nemunya nomor 22 aja. Yaudah tuh kita berhenti dan ngetok-ngetok pintu rumahnya dengan pikiran, 'ah ini typo kalo yg nulis alamat' ternyata gak ada sahutan. Dengan mengucapkan 'assalamualaikum' 1000 kali (yak lebay) sambil makan tahu goreng yang kita sebelumnya kita beli garagara kelaperan pas nyari rumah, tetep gak ada sahutan. Ternyata tetangganya denger dan nanya sama kita. Pas kita tanya, ternyata kita salah rumah:')

Trus akhirnya gue dan amel sama-sama memutuskan bahwa kita menyerah dan balik ke basecamp. Masih dengan rasa penasaran saat sudah berbalik arah ada gapura bertuliskan daerah yg tertera di alamat rumah keempat akhirnya kita masuk situ luruss terus. Dan yang membuat kita terkejut kita ketemu rumah ketiga:.. Jadi sebenernya kita bisa aja langsung dari rumah ketiga dan jatuhnya lebih deket, tapi kita malah muter jauh banget.

Yang kedua saat lagi ngerjain tugas sejarah. Nahh kelompok gue dapet yang paling enak tuh tugasnya yaitu berkunjung ke museum! yeay! Jadilah kita menuju museum bahari berbekal petunjuk jalan di internet. Eits,jangan kalian pikir kalo gue kesesatnya pas menuju museum bahari yaa, karena kita berhasil tanpa nyasar berkat internet! :D Trus setelah ke museum bahari ke kota tua dan monas. Sepulang dari monas cowok-cowok pengen banget kita sholat ashar di istiqlal, padahal gue udah bilang kalo sholat di istiqlal itu ribet soalnya tempat wudhu sama tempat sholatnya agak jauh-_- tapi mereka tetep ngotot, wokee yang cewek-cewek akhirnya nurut aja.

Sesampainya di istiqlal, feeling gue bener tuh, abis masuk masjid kita naro sepatu dan menuju tempat wudhu yang gak nyampe-nyampe. Kita cuman ngikutin semacam keset biru yang berjejer membentuk garis, dan akhirnya kita nyampe tempat wudhu. Setelah wudhu kita langsung aja tuh naik ke atas dan sholat ashar. Seusai sholat ashar gue dan farrah foto-foto siki dulu di istiqlal mumpung sepi. Nahh habis foto-foto kita mau balik ke tempat penitipan sepatu itu. Jadi tadi tuh ada dua tangga pas nyampe di atas (yang buat sholat)yang pertama, tangga darimana kita berasal sebelumnya itu diujung banget dan jauh dari tempat sholat cewek, dan yang kedua ternyata ada tangga yang deket tempat sholat cewek. Ani, Icha, Farrah udah jalan tuh menuju tangga pertama tapi gue nyeletuk gini "pake tangga ini ajalahh palingan ntar keluarnya sama, atau mungkin jadi lebih deket!" Dan akhirnya mereka setuju dengan gue. Setelah turun tangga kita sama sekali gatau kita berada di mana. Eh tapi kita masih di istiqlal kok masih. Cuman gak tau bagian mana istiqlal-_- Akhirnya kita mengandalkann keset biru itu lagi.. Dan setelah kita ikuti keset biru itu malah membawa kita ke tempat wudhu. Tapi beda dengan tempat wudhu yang pertama kali. Tapi tetep aja kita ikutin, dan selama kita ngikutin kita udah banyak banget ngelewatin tempat wudhu dan kamar mandi. Dari kamar mandi imam, kamar mandi imam sholat jumat, bahkan ada kamar mandi imam sholat rawatib. Yaudahdeh gak ngerti maksudnya apaan, dan kita gak sampe-sampe ke tempat penitipan sepatu. Karena istiqlal sepi, dan kita ngelewatin kamar mandi-kamar mandi kebayang gak sih horrornya kayak apa?:""

Akhirnya Ani nelpon Jabbar dan bilang kalo kita kesesat (walaupun sebenernya gue gak ngerti kenapa Ani nelpon Jabbar). Tapi ya dia juga gakbisa bantu apa-apa, kan dia juga gak kenal masjid ini dengan baik. Daripada ntar dia malah nyasar juga yaudah kita tetap berjuang sendiri. Dan gak enaknya itu ya gak ada orang sama sekali!! Gak ada yang bisa kita tanyain. Tapi lambat laun kita menemukan secercah cahaya (ini seriusan loh) dan akhirnya kita sampe di penitipan sepatu dan berakhir diketawain karena nyasar di istiqlal. Bisa dibilang kita kayak thawaf loh ternyata. Soalnya anggap aja tempat penitipan sepatu berada di bagian utara. Trus kita malah berada di sebelah barat. Tapi karena kita gak tau apa-apa kita balik ke bag. utara dengan melewati bag. selatan. Jadi kita udahh ngiterin istiqlal:")




Comments

Popular Posts