Suatu Malam

Di suatu malam di penghujung sebuah acara yg nanti akan gue post setelah ini.
Gue ngerasa bingung. Aneh emang di saat yg lain memasang tampang bahagia karena sukses acara gue malah diem aja. Rasanya emosi gue udh kecampur aduk semua jadi satu yg membuat satu emosi yg sangat besar ; bingung. Yap kebiasaan gue yg sangat amat aneh. Numpuk semua emosi dari berhari2 sebelumnya jadi satu di saat yg gak bisa gue pilih kapan. Dan waktu itu ya terjadi pas malam itu. Malam kebahagiaan smansa. Oh ya gak semua orang, kebetulan rasa 'bingung' makin memuncak pas hany, kehilangan hp-nya. otomatis gue banutin nyari dan hasilnya, gak ketemu :( Mana tiba-tiba Kak arini dan amel kehilangan kunci motor. Panik bangetlah. Dan allhamdulilah yg pertama kunci motor kak arini ketemu. Trus gue saking capeknya udh mau pulang aja tanpa mikirin; gimana gue pulang. Yang penting maunya pulang biar bisa istirahat karena esoknya ada sebuah seleksi di bogor. Smepet agak gak enak pas pamit sama amel trus minta maaf gabisa bantuin cari tapi hati kecil gue sih bilang "bakalan ketemu kok kunci motor amel" dan itulah yg membuat gue memutuskan untuk pamit pulang sama amel.Dan akhirnya kunci Amel ketemu (Ini gue tau besoknya) Sampe depan gerbang hujan. Hujan deres malahan. Makin lemes aja pas gue tau kalo ujan. Gak taulagi mau pulang gimana caranya. Langsung aja gue duduk di depan loket. Trus dengan seizin Allah yg selalu memberikan pertolongan, Kak Novi yg rumahnya satu komplek sama gue dijemput naik mobil dan ngajak gue pulang bareng. Allhamdulilah lega banget pas tau kalo ada yg nganterin sampe rumah. Akhirnya nerobos hujan buat naik mobil Kak Novi truspulang deh. Sampe rumah, rumah rame ada om dan mbah om. Gak sempet nemenin mereka di ruang tamu, gue langsung ambruk di kasur dan tidur dengan amat sangat lelap. dan akhirnya pas bangun semua rasa 'bingung' itu hilang! Dan baru meraskan euphoria acara itu di hari Minggu *sangat telat*

Comments

Popular Posts