satu kalimat

hai semua! gue pengen nge-post tentang yah pengalaman masa lalu. emm, sebenernya ini bukan pengalaman yang menyenangkan tapi ada pelajaran yang bisa gue ambil.

Ini sewaktu kelas 9 di SMP tercinta yaitu SMPIT NF!!!! Jaman-jamannya jadi kakak kelas paling tua, paling berkuasa, trus disibukkan oleh Try Out, berusaha lulus UN, dan.............................. tes masuk SMA.   Jadi, dari awal kelas 9 guru bp kita udah nyuruh kita untuk buat list di SMA tujuan kita, dan tentukan juga prioritas juga cadangan jika kemungkinan yang paling terburuk adalah gak keterima di SMA yang kita inginkan. Gue punya tiga pilihan!! Yap, berarti gue harus berusaha semaksimal mungkin untuk masuk atau keterima di SMA pilihan gue. jadi waktu itu gue udah melakukan tes yang gak hanya sat tes tapi sekarang, setiap SMA memiliki berbagai rangkaian tes. jadi waktu itu gue udah nyoba salah satu dari rangkaian tes di suatu SMA, dan hasilnya adalah gue gak lolos. Rasanya gimana kalo tau kita gak lolos di SMA yang kita inginkan? Awalnya adalah nyesek. Karena udah gak tahan lagi, akhirnya gue nangis. Gue masuk kamar mandi, tepatnya toilet dan gue nangis. Ngerasa udah puas nangis gue keluar dari toilet dan ternyata udah ada temen gue di depan toilet. Ngeliat mereka yang tersenyum, tangis gue makin meledak di salah satu bahu temen gue. Dan temen gue bilang.



"Inget a. Pegang pensil di tangan kita dan penghapus di tangan Allah."



Dan akhirnya tangisan gue mulai mereda. Yap, kalimat yang tadi temen gue bilang adalah kalimat yang pernah dibilang oleh kakak motivator. Jadi tradisi di NF adalah Motivation Trainning. Dan kalimat tadi pernah dibilang oleh kakak motivator (dan gue lupa kakak motivator yang mana yang bilang kalimat ini-_-). Maksud dari kalimat itu adalah, kita boleh memiliki impian atau cita-cita setinggi langit. Pensil ada di tangan kita; Kita boleh menuliskan impian kita semua dan berusaha mewujudkannya. Tapi penghapus ada di tangan Allah; Tapi Allah yang berhak menghapus apa yang kita tulis Karena Allah tahu segalanya. Yakinlah Allah menghapus impian kita dan akan mengganti dengan yang lebih baik lagi untuk kita. Kalimat ini yang bikin gue lega dan bikin gue ikhlas. Gue yakin Allah akan mengganti dengan yang lebih baik dan mungkin yang terbaik buat gue bukan di sana.
Dan gue udah dapet buktinya. Impian gue yang dihapus oleh Allah udah diganti dengan yang lebih baik. Karena sekarang gue udah jadi murid SMAN 1 Depok. Dan gue bangga. Gue udah gak merasa sedih karena gue gak diterima di sana, gue malah seneng banget bisa sekolah di sini. Baru tiga bulan aja gue sekolah di sini gue udah merasa seneng banget dan memiliki banyak keuntungan. Apalagi 3 tahun?
Satu kalimat inilah yang selalu mengiringi hari-hari gue. Membuat gue lebih yakin lagi dan gak gampang menyerah dalam mewujudkan impian. Gue juga pengen ngucapin makasih buat temen gue yang udah ingetin gue dan support gue terutama udah bisikin kalimat pembangun ini ke gue, walaupun mungkin dia sendiri udah lupa pernah bilang itu ke gue. Ya. Karena satu kalimat inilah gue bangun dari keterpurukan.

Comments

Popular Posts