Pelupa.

Yap, gue punya satu sifat atau kebiasaan yang amat sangat tidak menyenangkan juga tidak menggembirakan, tidak lain tidak bukan adalah pelupa. Tau orang pelupa kan? orang yang sering lupa? Ya itu gue. Dan banyak kejadian-kejadian yang gue lalui garagara sifat ini.


1. Entah ini garagara gue yang pelupa atau emang gue yang aneh. Gue kadang-kadang suka lupa ngebales sms orang-orang. Gak lucu banget kan? Jadi misalnya gini si A sms gue dan udah gue baca. Dan sms dia adalah sms yang emang harus dibales tapi gue lupa untuk balesnya, entah gue lagi sibuk sama yang lain atau gue emang bener-bener lupa. Alhasil besoknya kalo ketemu si A marah2 ke gue garagara gue gak bales smsnya. Kalo gak gue lupa ngirim sms. Ceritanya gak beda jauh, tapi bedanya gue udah ngetik sms balesan buat si A. Trus gue lupa mencet 'send' dikarenakan hape gue flip, jadi gue langsung nutup hape gue. Dan selang beberapa lama gue penasaran, kok si A gabales-bales sms gue sih? Sampe beberapa jam kemudian kalo gue ada waktu baru ngecek hape, tepatnya ngecek sms-sms dan baru sadar kalo sms nya belum kekirim. Sumpah, ini gak lucu banget. 

2. Kacamata. Sebenernya gue termasuk orang yang 'baru' make kacamata. Dan itu semenjak gue di SMA. Yap sodara-sodara apakah dikarenakan stress yang berkepanjangan menyebabkan mata saya minus? Oke, itu gak penting. Jadi waktu itu gue masih belum terbiasa membawa kacamata kemana-mana.Pagi hari yang cerah gue berangkat sekolah dengan ceria tanpa membawa kacamata. Dan ini fatal. Sampe sekolah baru inget kalo gak bawa kacamata, padahal pelajaran hari itu cukup susah dan gue lagi kedapetan duduk paling belakang + paling pojok. Indah sekali bukan? Pas pelajaran mtk paling parah. Udah gurunya ngejelasinnya cepet, sambil nulis dipapan tulis dan gue gak keliatan. Yang ada di mata gue tuh dia nulis di papan tulis make spidol yang tintanya mau abis jadinya gak keliatan. Dan akhirnya gue bengong dan gak ngerti dia ngejelasin apaan dan memilih untuk minta ajarin temen. Karena kejadian itu gue sekarang selalu make kacamata kemana-mana. Tapi.......................gak menutup kemungkinan kalo kacamata gue ketinggalan lagi. lagi.
Kalo mau sholat kebiasaan gue adalah naro kacamata di atas lemari di musholla. Dan pernah gue udah balik ke kelas trus tiba-tiba lupa kalo kacamata gue ketinggalan dan akhirnya balik lagi. Dan itu gak cuman sekali. Dan yang paling parah adalah, gue udah buru-buru mau pulang soalnya keburu hujan. Rencananya abis solat trus pulang. Sampe depan gerbang gue keingetan kalo kacamata gue ketinggalan dan akhirnya lari-lari. Gara-gara lari-lari gue jatoh. Gue jatoh di depan pintu musholla, tepatnya kepeleset. Dan itu memalukan. Akhirnya gue langsung berdiri, masuk musholla. ngambil kacamata, make sepatu trus langsung pake jurus lari sekenceng angin saking malunya. Tapi allhamdulilah kayaknya yang ngeh gue jatoh cuman dikit. Oh ya fyi, gue juga sering jatoh. 


Dan minggu ini, temen sebangku gue adalah Rakhmi Fatharani alias Miss Tijel. Rakhmi emang suka tijel. Gue sama Shinta lagi ngomong berdua tiba-tiba dia dateng tepat diantara kita berdua trus ketawa gakjelas. Tijel banget gak sih? Dan sifat gue dan Rakhmi gak jauh beda. (Tapi dia doang yang tijel, gue enggak sori aja mi-_-) Dia juga pelupa! Waduh, bahaya. Tapi ternyata dia bisa dimanfaatkan (dalam hal baik tentunya)!! Dia suka ngingetin gue kalo ada pr, gue yang minta sih sebenernya  tapi kadang-kadang dia juga lupa trus besok paginya gue nanya gini.
Gue : "Mi, kemaren gue nyuruh lo ngingetin gue kan?"
Rakhmi" Ngingetin apaan?"
G: "gatau gue juga lupa masa"
R: " OH IYA TIK!"
G: "OH IYA MI, TIK!"
R: "OIYA! Eh tapi kan gak jadi garagara gurunya gak masuk!"
G: "Oh iya gakjadi!!!"
Percakapan orang sesama pelupa gini; Agak ngalor ngidul dan selalu berawalan "Oh iya!".
Oh iya! (-_-") untuk semua teman-teman yang berbaik hati menyempatkan waktunya untuk membaca post ini, mohon doanya ya biar sifat pelupa gue bakal hilang. AMIIIN

Comments

Popular Posts